Tiga Hal yang Dapat Diajarkan Literatur Sejarah Tentang Krisis Iklim

Novel baru tentang perubahan iklim fiksi iklim, atau cli-fi diterbitkan sepanjang waktu. Sifat alami dari krisis iklim adalah hal yang sulit untuk dilewati. Sehingga membayangkan masa depan Kota New York yang tenggelam, katakanlah; atau dunia di mana air adalah komoditas berharga dapat membantu kita memahami apa yang dipertaruhkan.

Ini tidak mengherankan di saat-saat krisis ini: fiksi memungkinkan kita membayangkan kemungkinan masa depan, baik dan buruk. Ketika dihadapkan pada masalah yang mendesak, mungkin tampak seperti membuang-buang waktu untuk membaca teks sebelumnya. Tapi jangan terlalu yakin. Keadaan darurat iklim mungkin belum pernah terjadi sebelumnya. Tetapi ada beberapa cara utama di mana literatur masa lalu menawarkan perspektif yang berharga tentang krisis saat ini.

1. Sejarah Iklim

Teks sejarah mencerminkan kondisi iklim yang berubah yang menghasilkannya. Ketika Byron dan keluarga Shelleys tinggal di tepi Danau Jenewa pada tahun 1816. Literatur yang mereka tulis menanggapi cuaca liar “tahun tanpa musim panas”.

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh letusan dahsyat Gunung Tambora di Indonesia tahun sebelumnya. Yang menurunkan suhu global dan menyebabkan gagal panen dan kelaparan. Karya sastra seperti “Kegelapan” Byron, “Mont Blanc” Percy Shelley, dan Frankenstein dari Mary Shelley mengungkapkan kecemasan tentang kerentanan manusia. Terhadap perubahan lingkungan bahkan saat mereka mengatasi kekuatan kita untuk memanipulasi lingkungan kita.

Banyak teks yang lebih tua juga memuat jejak tidak langsung dari sejarah perubahan iklim. Dalam Paradise Lost (1667), Milton mengeluh bahwa “iklim dingin” dapat “melemahkan sayap yang saya inginkan” dan mencegahnya menyelesaikan mahakaryanya. Ini mungkin mencerminkan fakta bahwa ia hidup melalui periode terdingin dari “Zaman Es Kecil”.

Bahkan puisi epik sastra tertua, The Epic of Gilgamesh (sekitar 1800 SM), berisi jejak perubahan iklim. Ini menceritakan tentang banjir besar yang, seperti kisah Nuh kemudian dalam Perjanjian Lama. Mungkin merupakan ingatan budaya tentang kenaikan permukaan laut setelah mencairnya gletser di akhir Zaman Es terakhir.

Pergeseran iklim historis ini bukanlah buatan manusia, tetapi masih memberikan analogi penting untuk zaman kita sendiri. Memang, banyak budaya telah melihat aktivitas manusia dan iklim saling terkait, seringkali melalui kerangka religius. Salah satu ironi modernitas adalah bahwa perkembangan iklim global sebagai obyek kajian, ternyata terpisah dari kehidupan manusia. Bertepatan dengan perkembangan kapitalisme karbon yang semakin erat mengaitkannya.

2. Bagaimana Kita Memandang Alam

Membaca literatur sejarah juga memungkinkan kita untuk menelusuri perkembangan konstruksi modern dari alam. Misalnya, cita-cita Romantis tentang alam “luhur”, yang merayakan lanskap luas dan dramatis seperti pegunungan dan jurang. Telah memengaruhi jenis tempat yang kita hargai dan lindungi saat ini dalam bentuk taman nasional.

Ketika kita memahami bahwa bentang alam semacam itu tidak murni alami, tetapi dihasilkan oleh wacana dan praktik budaya. Dari waktu ke waktu kita melindungi bentang alam ini di atas bentang alam lain. Karena suatu alasan kita dapat mulai memperdebatkan. Apakah bentang alam tersebut dapat dikelola dengan lebih baik untuk kepentingan manusia dan bukan manusia sama.

Atau pertimbangkan bagaimana pada abad ke-18 dan awal abad ke-19, karya penulis alam seperti Thomas Bewick, Charlotte Smith. Dan Gilbert White memainkan peran yang kuat dalam mempromosikan teologi natural. Teori bahwa bukti keberadaan Tuhan dapat ditemukan dalam struktur kompleks dunia yang alami. Literatur masa lalu juga sangat penting dalam menyebarkan ide-ide ilmiah baru seperti teori evolusi. Yang memahami fenomena alam sebagai hal yang sepenuhnya sekuler. Sastra tidak hanya mencerminkan perubahan pandangan tentang alam; itu membentuk mereka.

Mempelajari teks sejarah membantu kita untuk memahami bagaimana sikap budaya modern terhadap lingkungan berkembang. Yang pada gilirannya memungkinkan kita untuk melihat bahwa sikap ini tidak “alami” atau tak terelakkan seperti kelihatannya. Pemahaman ini memungkinkan adanya kemungkinan bahwa hari ini. Di saat sikap kita terhadap lingkungan pasti bisa meningkat, mereka bisa berubah menjadi lebih baik.

3. Cara Berpikir

Beberapa sikap terhadap dunia alam yang kita temukan dalam literatur sejarah menimbulkan perdebatan. Bahkan mengerikan: misalnya, normalisasi kekejaman terhadap hewan. Yang digambarkan dalam buku-buku seperti Black Beauty.

Tapi kita juga bisa menemukan model yang lebih menjanjikan. Puisi Voltaire tentang gempa bumi Lisbon tahun 1755, misalnya, telah digunakan untuk memikirkan etika menyalahkan. Dan optimisme dalam menanggapi bencana modern, seperti gempa bumi Kobe tahun 1995 dan gempa bumi L’Aquila tahun 2009.

Membaca literatur masa lalu juga dapat membantu kita menghargai alam demi dunia itu sendiri. Samuel Johnson mengomentari deskripsi alami dalam puisi James Thomson The Seasons (1730). Bahwa pembaca “bertanya-tanya bahwa dia tidak pernah melihat sebelumnya apa yang ditunjukkan Thomson. Kepadanya dan bahwa dia belum pernah merasakan apa yang mengesankan Thomson”. Di tengah hiruk pikuk kehidupan modern, karya penulis seperti Thomson. Dorothy Wordsworth dan John Clare dapat membantu kita untuk memperlambat, memperhatikan, dan mencintai alam.

Literatur sejarah dapat mengingatkan kita tentang kerentanan kita sendiri terhadap kekuatan unsur. Penggambaran badai yang terkenal di King Lear, misalnya, mengejek upaya Lear:

Di dunia kecilnya yang bisa dicemooh
Angin dan hujan yang saling bertentangan.

Shakespeare mungkin tampak mengagumi cuaca berbahaya, tetapi drama itu mengingatkan kita bahwa badai itu jauh lebih besar. Dan lebih berantakan daripada upaya manusia mana pun untuk mewakili dan menafsirkannya.

Manfaat Literatur

Pada saat yang sama, literatur dapat mengingatkan kita tentang perlunya bertanggung jawab atas dampak kita sendiri terhadap lingkungan. Kita mungkin tidak ingin mengikuti literatur pra-modern dan modern awal dalam memandang perubahan iklim sebagai hukuman ilahi atas perilaku buruk. Tetapi ketika Milton mengatakan bahwa kejatuhan manusia yang membawa “dingin dan panas yang menyengat”. Untuk menggantikan mata air abadi Eden, narasinya memiliki resonansi kiasan yang jelas dengan krisis kita saat ini.

Literatur sejarah dapat menunjukkan kepada kita bagaimana para penulis menanggapi perubahan iklim, melacak bagaimana mereka memengaruhi ide-ide modern tentang alam. Dan mengungkapkan cara-cara berharga untuk berhubungan dan berpikir tentang alam. Krisis iklim tidak dapat diatasi hanya melalui solusi teknologi. Ini juga membutuhkan perubahan budaya yang mendalam. Untuk melakukan perubahan tersebut diperlukan pemahaman tentang gagasan dan representasi masa lalu: baik yang menyebabkan kesulitan kita saat ini. Maupun yang mungkin membantu kita mengatasinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *