Apa yang dapat Diceritakan oleh Literatur tentang Perjuangan Orang-orang dengan Keyakinan Mereka selama Pandemi

Jajak pendapat Pew Research baru-baru ini menemukan bahwa keyakinan religius telah diperdalam bagi seperempat orang Amerika karena pandemi virus corona.

Beberapa orang mungkin benar-benar mengambil penghiburan dalam agama pada saat ketidakpastian, seperti pandemi. Tetapi teks sastra yang saya ajarkan di kursus universitas saya, “Pandemi dalam Sastra,” menunjukkan bahwa hal ini tidak selalu terjadi. Keyakinan mungkin semakin dalam bagi beberapa. Sementara orang lain mungkin menolak atau mengabaikannya sama sekali.

Kekristenan dan Kematian Hitam

Dalam salah satu karya paling terkenal dari literatur pandemi. “The Decameron” karya Giovanni Boccaccio – penjualannya dilaporkan meningkat selama virus corona. Iman dan agama diejek dan disindir.

“The Decameron” adalah rangkaian seratus cerita yang diceritakan oleh tujuh wanita muda. Dan tiga pria muda yang dikarantina dari Black Death di pinggiran Florence abad pertengahan. Menariknya, “The Decameron” adalah teks paling awal. Dan paling signifikan yang menunjukkan penolakan terhadap agama Kristen. Pada saat sebagian besar Eropa masih di bawah pengaruh kuat Gereja Katolik dan ajarannya.

Dalam koleksi novela besar Boccaccio, para biarawan dan pejabat Gereja lainnya diejek, diremehkan, dan ditampilkan dalam falibilitas manusiawi mereka. Misalnya, dalam cerita keempat pada hari pertama, seorang kepala biara. Dan seorang biarawan bersekongkol untuk membawa seorang gadis muda yang rela ke sebuah biara. Sebuah tindakan yang oleh para perawi dianggap berani dan terpuji. Meskipun ini bertentangan dengan setiap agama dan moral doktrin waktu.

Ini dan cerita lainnya menunjukkan bahwa iman pribadi atau gereja dan pendeta tidak pernah bisa membantu manusia dalam kerentanan mereka. Sebaliknya, cinta atau nafsu duniawi yang menjadi kekuatan pendorong perilaku manusia.

Baik struktur dan perwakilan Gereja Katolik serta kemungkinan bagi individu, iman pribadi ditolak dalam koleksi Boccaccio.

Agama di Masa Kolera

Dalam novel terkenal karya penulis Jerman Thomas Mann tahun 1912. “Kematian di Venesia”, wabah kolera memengaruhi protagonis Gustav von Aschenbach, seorang pria terpelajar.

Sepintas lalu, novel karya Mann tampaknya tidak berhubungan dengan agama atau keyakinan. Namun, karakter Aschenbach sangat mengakar pada prinsip-prinsip agama dan nilai-nilai etika kerja Protestan. Bagi Mann, pengabdian Aschenbach pada seni dan sastra bagaikan agama karena dedikasinya. Ia menulis dengan tenang setiap hari, bahkan ketika itu sulit.

Ketika Aschenbach memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Venesia yang dilanda kolera. Dia tergoda oleh bocah Polandia Tadzio, yang tidak hanya melepaskan hasrat homoerotik Aschenbach yang tiba-tiba. Tetapi juga membawanya untuk makan stroberi yang dipenuhi kolera yang akhirnya membunuhnya.

Karena Tadzio, objek cinta terlarang Aschenbach, selalu menjadi objek pemujaan dan tidak pernah menjadi subjek. Mudah untuk menganggapnya sebagai personifikasi seni. Kekaguman Aschenbach terhadap Tadzio hampir bersifat religius. Tadzio digambarkan sebagai “malaikat” ketika ia terlihat mengikuti “Pemanggil,” malaikat maut, yang diwujudkan oleh Tadzio. “Baginya, Pemanggil yang pucat dan cantik di luar sana tersenyum kepada dia dan memberi isyarat. (…) Dan, seperti yang sering terjadi sebelumnya, dia bangkit untuk mengikuti. ”

Dalam menghadapi kolera, agama, dalam “Death in Venice,” diganti dengan seni sebagai pengalaman spiritual; cinta duniawi menjadi pengganti iman pribadi.

Flu 1918 dan Keyakinan Pribadi

Judul cerita pendek penulis Amerika pemenang Hadiah Pulitzer Katherine Anne Porter. “Pale Horse, Pale Rider” tahun 1936 jelas merujuk pada Alkitab.

Cerita ini meminjam judulnya dari Wahyu 6: 1-8, dengan empat penunggang kuda dari Kiamat sebagai Penakluk di atas kuda putih. Perang dengan kuda merah, Kelaparan di atas kuda hitam, dan Kematian di atas kuda pucat.

Hampir tidak ada karya sastra yang menangani pandemi influenza 1918, kecuali cerita pendek Porter. Seorang narator bercerita tentang Miranda, seorang wanita koran. Dan Adam, seorang tentara, dan penderitaan yang mereka derita karena penyakit influenza mereka. Adam akhirnya menyerah, tetapi Miranda baru mengetahui kematiannya nanti.

Sebelum kematian Adam, Miranda dan Adam mengingat doa dan lagu dari kepercayaan masa kecil mereka. Mereka berdua mengatakan bahwa sekarang “[i] t tidak terdengar benar, entah bagaimana,” yang berarti lagu dan doa masa kecil mereka tidak lagi berharga, dan upaya mereka untuk menghibur diri dengan lagu bluegrass “Pale Horse Pale Rider” di hadapan Kematian Adam yang akan datang juga gagal.

Ada sedikit beasiswa untuk cerita menarik Porter. Tetapi profesor Inggris Jane Fisher dengan tepat mencatat bagaimana Porter menggunakan teknik sastra baru. Dan pelajaran yang dipetik dari Black Death dalam “Pale Horse, Pale Rider”. Sementara keyakinan pribadi dalam cerita ini dianggap sebagai sumber penghiburan dan kelegaan, pada akhirnya ditolak.

Memikirkan Kembali Agama?

Karya sastra lain yang terlibat dengan pandemi menunjukkan kursus serupa, baik dalam genre kelas atas maupun yang lebih populer. “Wabah” Albert Camus tahun 1947 dirayakan sebagai karya klasik eksistensialis. Di mana iman dan agama tidak memiliki tempat dan upaya individu tidak mungkin dilakukan.

Dalam buku tebal Stephen King tahun 1978, “The Stand”. Semua karakter yang selamat dari “super-influenza” yang apokaliptik dan fiktif tampak apatis, di luar agama. Dan Fermina Daza, kekasih dari protagonis utama. Dalam “Love in the Time of Cholera” Gabriel García Márquez tumbuh untuk membenci agamanya.

Kami belum sepenuhnya tahu bagaimana virus corona akan memengaruhi masyarakat baik. Dalam memperdalam ikatan dengan keyakinan atau kekecewaan dari institusi agama. Tetapi akan menarik untuk melihat apa yang penulis hari ini akan tulis. Tentang bagaimana umat manusia selamat dari pandemi tahun 2020.…

Lanjut Baca

Charles Dickens: Menggunakan Analisis Data untuk Menjelaskan Karakter Lama

Dickens menciptakan beberapa karakter terkenal dalam fiksi. Orang-orang seperti Ebenezer Scrooge, Oliver Twist dan David Copperfield masih diingat dengan baik. 150 tahun setelah kematiannya – dan secara teratur diperbarui melalui penyesuaian panggung dan layar baru. Salah satu alasan mengapa karakternya menjadi bagian dari budaya populer adalah kemampuan Dickens untuk membesar-besarkan dan karikatur. Tetapi pada saat yang sama juga sangat memahami karakter manusia.

Perilaku yang ia gambarkan dalam novelnya masih bergema sampai sekarang. Seperti dalam komentar baru-baru ini oleh editor politik yang menggambarkan kurangnya tindakan tegas terhadap coronavirus. Sebagai “keyakinan Micawberish dalam pemerintahan bahwa sesuatu akan muncul”. Mengacu pada pahlawan komik Dickens yang mengesankan dan optimis yang tak tergoyahkan di David Copperfield.

Ciri-ciri mencolok dan individual dari karakternya telah menerima banyak perhatian kritis dan populer. Namun, penting untuk teknik kepenulisan Dickens – dan karenanya kecintaan publik terhadap karakternya – juga merupakan deskripsi cara berperilaku konvensional. Fitur umum membuat orang fiksi lebih seperti orang normal. Seperti apa pun dalam hidup ini, kami tidak cukup memperhatikan apa yang “normal” sampai tidak ada lagi.

Di sinilah metode digital masuk. Memperlakukan novel Dickens sebagai set data memungkinkan untuk mengidentifikasi pola berdasarkan pengulangan dan frekuensi formal. Jenis informasi yang kita tidak sadari ketika kita membaca sebuah novel.

Sikap Umum

Menganalisis novel Dickens sebagai satu set data tunggal (atau “corpus”) menunjukkan kepada kita bahwa, seperti dalam kehidupan normal. Jenis perilaku umum adalah bahwa orang sering memiliki atau meletakkan tangan mereka di saku, seperti Fledgeby di Our Mutual Friend.

‘Tapi kenapa’, kata Fledgeby, meletakkan tangannya di sakunya dan memalsukan meditasi yang dalam, ‘mengapa Riah seharusnya memulai, ketika aku mengatakan kepadanya bahwa Lammles memintanya untuk memegangi sebuah Bill of Sale yang memiliki semua efeknya. ‘

Ketika kita membaca novel, deskripsi seperti itu dapat dengan mudah diketahui. Mengapa kita memberi perhatian khusus pada apa yang orang lakukan dengan tangan mereka – kecuali jika itu jelas bermakna.

Itu sama dalam kehidupan nyata – kita biasanya tidak mengerti bahasa tubuh. Kecuali jika itu terasa tidak biasa dan asing bagi kita. Tetapi melihat beberapa novel pada saat yang sama membuat pola perilaku yang berulang dan terjadi lebih jelas.

Pencapaian

Ini dapat dicapai dengan bantuan alat “konkordansi” yang menampilkan semua kemunculan kata. Atau frasa dengan konteks tertentu ke kiri dan kanan. Di bawah ini adalah contoh konkordansi untuk frasa “tangannya di sakunya” dalam novel Dickens. Diambil dengan aplikasi web CLiC gratis.

Yang penting, bukan hanya Dickens yang menggambarkan perilaku sehari-hari seperti itu. Kami juga menemukan contoh dalam fiksi abad ke-19:

Mr. Earnshaw dijamin tidak ada jawaban. Dia berjalan naik dan turun, dengan tangan di sakunya, tampaknya cukup melupakan kehadiran saya; dan abstraksinya jelas sangat dalam, dan seluruh aspeknya sangat menyesatkan. Emily Brontë, Wuthering Heights

Dia melenggang terus, dengan tangan di sakunya, menyenandungkan paduan suara lagu komik.
Wilkie Collins, Armadale

Sementara frasa seperti itu sering kali muncul tidak langsung dari pusat ke plot atau karakter. Mereka memenuhi fungsi penting dalam menarik pembaca ke dalam teks. Deskripsi perilaku konvensional membuat orang fiksi lebih seperti orang nyata. Secara halus menciptakan hubungan antara apa yang pembaca ketahui tentang bagaimana orang “normal” berperilaku. Atau bagaimana orang fiksi umumnya digambarkan dalam novel.

Namun, apa norma yang kita ukur terhadap karakter fiksi? Perilaku dan bahasa tubuh berubah seiring waktu. Jadi, tidak mengherankan bahwa pada abad ke-19 terutama laki-laki yang digambarkan dengan tangan di saku.

Menggambarkan Kekuatan

Mengeksploitasi konvensi dan kehalusan juga memungkinkan Dickens untuk menarik perhatian pada perilaku yang luar biasa. Pola bahasa tubuh lain yang umum terjadi pada fiksi abad ke-19 adalah laki-laki berdiri dengan punggung menghadap ke api. Pose yang terhubung dengan kekuasaan dan kepercayaan diri lelaki rumah.

Penggambaran

Dalam Dickens, kami juga menemukan seorang wanita, Nyonya Pipchin (dalam Dombey dan Son). Yang digambarkan dalam situasi di mana dia berdiri dengan punggung menghadap ke api. Ini bukan kebetulan. Sebagai seorang janda, Nyonya Pipchin menjaga dirinya sendiri. Dan cara dia mengelola rumah kosnya untuk anak-anak tidak menunjukkannya sebagai karakter yang menunjukkan kualitas stereotip dan perempuan.

… dan Nyonya Pipchin, dengan punggung menghadap ke api, berdiri, meninjau para pendatang baru, seperti seorang prajurit tua.
Dombey dan Son

Interaksi yang saling mempengaruhi antara norma. Dan penyimpangan dari norma juga menjadi jelas dalam berbagai rujukan bahasa tubuh yang digunakan Dickens. Referensi ke mata umumnya umum dalam fiksi, seperti yang dapat ditunjukkan dengan data frekuensi yang diambil oleh alat-alat seperti CLiC. Pola khas yang kita temukan di Dickens (dan di tempat lain) berkaitan dengan arah dan durasi pandangan.

‘Dan apa’, kata Tuan Pecksniff, mengalihkan pandangannya pada Tom Pinch, bahkan dengan lebih tenang dan lembut daripada sebelumnya, ‘apa yang telah ANDA lakukan, Thomas, huh?’
Martin Chuzzlewit

Bagian tubuh yang kurang sering adalah gigi. Jadi menggunakan gigi dengan cara yang mirip dengan mata menjadikan bagian tubuh ini ciri yang lebih mencolok.

“Bolehkah saya diizinkan, Nyonya,” kata Carker, membalikkan gigi putihnya pada Nyonya Skewton seperti cahaya – lady seorang wanita yang memiliki akal sehat dan perasaan cepat akan memberi saya pujian. ”
Dombey dan Son

Dengan kemampuan Dickens untuk menciptakan karakter yang individual dan berkesan serta secara halus terhubung. Dengan pengalaman kami bertemu orang-orang secara lebih umum, novel-novelnya masih berbicara kepada pembaca saat ini.

Konteks di mana pembaca modern berinteraksi dengan teks telah berubah. Dan di dunia digital saat ini kita dapat menggunakan alat baru untuk melihat. Dan memahami orang-orang yang telah diberikan Dickens kepada kita. Setelah 150 tahun, kita tidak hanya mengingat karakter fiksi Dickens, tetapi kita masih bisa mencari tahu lebih banyak tentang mereka.…

Lanjut Baca

William Shakespeare: Arkeologi Mengungkapkan Petunjuk Baru tentang Kehidupan Bard (dan Kematian)

William Shakespeare secara luas dianggap sebagai salah satu penulis terhebat sepanjang masa. Dan salah satu orang paling penting dan berpengaruh yang pernah hidup. Karya-karyanya yang ditulis (sandiwara, soneta, dan puisi) telah diterjemahkan ke lebih dari 100 bahasa dan ini dilakukan di seluruh dunia.

Ada juga keinginan abadi untuk belajar lebih banyak tentang pria itu sendiri. Banyak buku dan artikel telah ditulis tentang kehidupan Shakespeare. Ini terutama didasarkan pada analisis ilmiah dari karya-karyanya dan catatan resmi yang terkait dengannya dan keluarganya. Popularitas dan warisan Shakespeare bertahan, meskipun ada ketidakpastian dalam kisah hidupnya dan perdebatan seputar kepenulisan dan identitasnya.

Kehidupan dan masa William Shakespeare dan keluarganya juga baru-baru ini diinformasikan oleh metode arkeologis. Dan teknologi interdisipliner yang mutakhir di kedua Tempat Baru (rumah keluarganya yang sudah lama dihancurkan). Dan tempat pemakamannya di Holy Trinity Church. Stratford-upon- Avon. Bukti yang dikumpulkan dari investigasi ini oleh Pusat Arkeologi di Universitas Staffordshire memberikan wawasan baru tentang minat, sikap, dan motivasinya. Dan minat keluarganya – dan menunjukkan bagaimana arkeologi dapat memberikan bukti nyata lebih lanjut. Ini melengkapi metode penelitian Shakespeare tradisional. Yang telah terbatas pada bukti dokumenter yang jarang dan studi karyanya.

Arkeologi memiliki kemampuan untuk menyediakan koneksi langsung ke seseorang melalui tempat dan objek yang terkait dengannya. Penggalian masa lalu dari teater era Shakespeare di London telah memberikan bukti tempat dia bekerja dan menghabiskan sebagian besar waktunya.

Mengaitkan objek dengan Shakespeare itu sulit, kami tentu saja memiliki karya tulisnya, potretnya, dan patung peringatan. Tetapi semua miliknya yang diketahui, seperti yang disebutkan dalam surat wasiatnya, tidak ada lagi. Cincin meterai emas tunggal, bertuliskan inisial W S, dianggap oleh beberapa orang sebagai objek paling signifikan yang dimiliki. Dan digunakan oleh penyair, meskipun asalnya dipertanyakan.

Rumah Shakespeare

Kepemilikan Shakespeare terbesar dan termahal adalah rumahnya, New Place. Bukti, yang diperoleh melalui penyelidikan arkeologis baru-baru ini tentang yayasannya. Memberi kita wawasan yang dapat diukur tentang proses pemikiran Shakespeare, kehidupan pribadi dan kesuksesan bisnis.

Bangunan itu sendiri hilang pada abad ke-18, tetapi situs dan jenazahnya dilestarikan di bawah taman. Didirikan di pusat Stratford-upon-Avon lebih dari satu abad sebelum pembelian Shakespeare pada tahun 1597, sejak awal, arsitektur ini sangat mencolok. Salah satu tempat tinggal domestik terbesar di Stratford, itu adalah satu-satunya rumah bergaya halaman terbuka di dalam kota.

Jenis rumah ini melambangkan kelas pedagang dan elit dan dalam membeli dan merenovasinya dengan visinya sendiri. Shakespeare mewarisi tradisi leluhurnya sambil merangkul mode terbaru. Bahan bangunan yang digunakan, struktur utamanya dan pembangunan kembali nantinya dapat digunakan sebagai bukti pilihan yang disengaja. Dan dipertimbangkan dengan cermat yang dibuat olehnya dan keluarganya.

Shakespeare memusatkan perhatian pada penampilan luar rumah. Memasang galeri panjang dan hiasan arsitektur modis lainnya seperti yang diharapkan dari seorang lelaki yang baik. Dan berkeinginan baik pada saat itu. Banyak fitur abad pertengahan lainnya dipertahankan dan aula itu kemungkinan dipertahankan sebagai barang pameran rumahnya. Tempat untuk mengumumkan kemakmurannya, dan kenaikan statusnya.

Itu menyediakan tempat baginya dan keluarga dekat serta keluarganya untuk tinggal, bekerja, dan menghibur. Tapi itu juga tempat yang memiliki makna lokal dan asosiasi simbolik. Menariknya, penampilannya juga menyerupai teater penginapan di halaman London dan tempat-tempat lain yang begitu akrab dengan Shakespeare. Menghadirkan kesempatan untuk menyelenggarakan pertunjukan pribadi.

Mencari Bard

Bukti luas tentang harta benda pribadi, makanan dan kegiatan santai Shakespeare, keluarganya. Dan penduduk New Place ditemukan selama penyelidikan arkeologis, merevolusi apa yang kita pahami tentang kehidupan sehari-harinya.

Sebuah pameran online, yang akan tersedia pada awal Mei 2020, menghadirkan artefak pindaian 3D yang ditemukan di situs New Place. Objek-objek ini, beberapa di antaranya mungkin milik Shakespeare, telah dipilih untuk mengkarakterisasi perkembangan kronologis dan kegiatan yang dilakukan di lokasi.

Akses terbuka ke objek-objek virtual ini akan memungkinkan penyebaran hasil penting ini dan potensi bagi orang lain untuk melanjutkan penelitian.

Di sini terletak …

Bukti arkeologis yang ditemukan dari investigasi non-invasif di tempat pemakaman Shakespeare juga telah digunakan. Untuk memberikan bukti lebih lanjut tentang kepercayaan pribadi dan keluarganya. Multi-frekuensi Ground Penetrating Radar (GPR) digunakan untuk menginvestigasi kuburan keluarga Shakespeare di bawah chancel Gereja Holy Trinity.

Sejumlah legenda mengelilingi tempat pemakaman Shakespeare. Di antara ini adalah keraguan tentang keberadaan kuburan, isinya, kisah perampokan makam dan saran dari makam keluarga besar. Pekerjaan itu mengkonfirmasi bahwa setiap kuburan dangkal ada di bawah batu nisan. Dan bahwa berbagai anggota keluarga Shakespeare tidak dimakamkan di peti mati, tetapi di kain kafan sederhana. Analisis menyimpulkan bahwa makam Shakespeare telah diganggu di masa lalu dan kemungkinan tengkoraknya telah dilepas, mengkonfirmasikan rekaman cerita.

Kuburan keluarga ini menempati lokasi yang signifikan (dan mahal) di Gereja Holy Trinity. Meskipun demikian, sifat sederhana dari makam Shakespeare, tanpa ornamen atau dandanan elit dan ruang bawah tanah keluarga besar. Ditambah dengan keyakinannya bahwa ia tidak boleh diganggu, membenarkan praktik regional sederhana berdasarkan pada ketaatan beragama yang saleh. Dan kedekatan dengan kota kelahirannya.

Masih banyak yang kita tidak tahu tentang kehidupan Shakespeare. Jadi itu adalah taruhan yang aman bahwa para peneliti akan terus menyelidiki bukti apa yang ada. Teknik arkeologi dapat memberikan informasi kuantitatif yang tidak tersedia melalui penelitian Shakespeare tradisional. Tetapi seperti halnya disiplin ilmu lain, interpretasi – berdasarkan bukti. Akan menjadi kunci untuk membuka misteri seputar kehidupan (dan kematian) penulis terhebat bahasa Inggris.…

Lanjut Baca

Charles Dickens: Bagaimana Kehidupan Penulis Difiksi Setelah Kematiannya

Ketika Charles Dickens meninggal pada 9 Juni 1870, surat kabar di kedua sisi Atlantik menjabarkan kerugiannya sebagai peristiwa berkabung nasional. Dan internasional. Mereka menunjuk ke karakter fiksi yang diciptakan Dickens sebagai bagian penting dari warisan artistiknya. Menulis bagaimana “kami tertawa bersama Sam Weller, dengan Ny. Nickleby, dengan Sairey Gamp, dengan Micawber”. Dickens sendiri telah tampil sebagai subjek dari satu fiksi biografi pendek yang diterbitkan selama masa hidupnya. Namun, pada tahun-tahun setelah kematiannya, ia akan semakin disesuaikan sebagai karakter fiksi oleh para Victoria. Baik dalam teks yang diterbitkan maupun dalam karya penggemar yang diedarkan secara pribadi.

Pemakaman keluarga pribadi Dickens di Westminster Abbey menciptakan celah dalam pengetahuan yang beberapa jurnalis pilih. Untuk mengisi dengan adegan fiksi yang mereka anggap lebih memuaskan secara emosional. London Penny Illustrated Paper secara visual membayangkan kembali pemakaman itu. Menerbitkan sebuah ilustrasi besar yang menggambarkan acara publik yang penuh sesak.

Di bawah subjudul: “Kehormatan Nasional Karena Charles Dickens”, teks yang menyertainya mengakui bahwa gambar tersebut fiksi, tetapi berpendapat bahwa:

Sebuah upacara seperti yang digambarkan dalam Ukiran kita tidak diragukan lagi akan paling baik mewakili perasaan berkabung nasional yang disebabkan oleh kematian yang disesalkan.

Akan tetapi, publikasi Kehidupan John Dickster dari Charles Dickens pada tahun 1872-74, yang menandai suatu titik balik dalam fiksiionalisasi Dickens. Para pembaca Victoria sekarang memiliki biografi Dickens lahir-hingga-mati yang lengkap untuk ditulis. Ditulis oleh seorang teman yang mengenalnya selama masa dewasa penuh. Kata Pengantar Dickens untuk novelnya tahun 1849–50 David Copperfield telah mendorong pembaca untuk menafsirkannya sebagai semi-otobiografi. Namun, itu hanya dengan biografi Forster bahwa sepenuhnya kesamaan antara Dickens dan Copperfield fiksi dipublikasikan.

Pengungkapan bahwa Dickens telah melakukan pekerja anak di gudang penghitam ketika ayahnya dipenjara karena hutang. Sebelum naik ke ketenaran internasional di usia dua puluhan. Memberinya kisah kehidupan yang oleh pers digambarkan sebagai saingan “novel paling populer” Dickens.

Kain untuk Kekayaan

Edisi Rumah Tangga Forster’s Life, diterbitkan oleh Chapman & Hall pada tahun 1879, termasuk 28 ilustrasi baru biografi oleh Fred Barnard. Di antara mereka ada gambar emotif Dickens sebagai anak muda di gudang yang dihitamkan.

Dickens menulis akun pribadi saat ini, yang biografi Forster adalah satu-satunya sumber kami yang tersisa. Dalam fragmen otobiografi ini, Dickens menggambarkan bagaimana ia dibawa turun untuk bekerja di antara anak laki-laki lain di gudang. Dia berhati-hati untuk tidak membiarkan mereka melihat penderitaannya, dan untuk memastikan bahwa dia bekerja sekeras mereka. Namun apa yang Barnard gambar adalah adegan kesunyian. Peputusasaan yang terlihat atau mungkin kelelahan di gudang yang tidak dijelaskan dalam fragmen ini. Gambar tersebut memiliki kemiripan yang lebih dekat dengan fiksi Dickens pada hari pertama di gudang di David Copperfield.

Isi pembawaan dalam novel

Dalam novel tersebut, Copperfield muda menulis bahwa: “Saya mencampur air mata saya dengan air yang saya gunakan untuk mencuci botol [menghitamkan].” Barnard mempertinggi dan mengeksternalkan emosi pribadi yang ditulis Dickens dalam fragmen otobiografi untuk menciptakan adegan fiksi. Dengan demikian, ia lebih jauh mengaburkan batas antara Dickens dan Copperfield fiksi.

Praktik Grangerization – seni memperluas dan menyesuaikan buku yang diterbitkan dengan bahan yang dimasukkan – sangat populer di kalangan pembaca Victoria. Ilustrasi fiksi tambahan tentang kehidupan Dickens, yang diciptakan oleh ilustrator Dickens Frederick W. Pailthorpe, diungkapkan dalam Grangerization of Forster’s Life yang terdiri 14 volume, diadakan di British Library.

Beberapa di antaranya tampaknya diciptakan untuk kepentingan pribadi dan sirkulasi pribadi di antara sesama penggemar Dickens, bukan untuk publikasi. Satu sketsa menunjukkan Dickens sebagai anak laki-laki yang membungkuk rendah kepada teman ayahnya.

Gambar ini didasarkan pada sebuah insiden yang menggambarkan Forster terjadi di gudang penghitam tempat Dickens bekerja. Namun ilustrasi Pailthorpe menggambarkan lokasi acara tersebut, memindahkan Dickens muda ke depan rumah John Dryden. Mantan penyair pemenang penghargaan yang nantinya akan dimakamkan Dickens di Biara Westminster. Dengan melakukan hal itu, Pailthorpe menciptakan narasi di mana Dickens selalu ditakdirkan untuk kehebatan sastra.

Fiksi biografis dan ‘fiksi orang asli’

Pada abad ke-21, pembaca telah berkomentar tentang kemiripan antara cerita-cerita fiksi yang ditulis saudara-saudara muda Bronte. Tentang tokoh-tokoh kontemporer kehidupan nyata seperti Duke of Wellington, dan bentuk-bentuk fiksi penggemar abad ke-20 dan ke-21. Kisah Oscar Wilde tahun 1889, The Portrait of Mr. W.H., berfokus pada serangkaian pria yang spekulasi biografisnya tentang kehidupan Shakespeare hampir mencapai fiksi.

Namun demikian, karya ilmiah baru-baru ini tentang fiksi biografi telah menggambarkannya sebagai “terutama di abad ke-20”. Artikel-artikel pers tentang bentuk fiksi penggemar yang dikenal sebagai “fiksi orang nyata” sebagian besar telah memfokuskannya. Sebagai produk budaya internet (sambil mencatat secara singkat bahwa banyak drama Shakespeare juga memalsukan tokoh-tokoh kehidupan nyata).

Karya arsip pada pers Victoria, dan pada bentuk semi-privat dari respons pembaca seperti buku Grangerized. Dapat menyempurnakan pemahaman kita tentang peran yang dimainkan fiksi biografis dalam budaya Victoria. Ini menunjukkan sejarah yang lebih panjang dan lebih bervariasi dari keinginan manusia untuk sesuai. Dan imajinatif menciptakan kembali tokoh-tokoh kontemporer yang terkenal. Dan itu menunjukkan bahwa bagian dari warisan kreatif Dickens. Serta karya-karyanya sendiri, adalah bentuk-bentuk fiksi yang hidupnya menginspirasi orang lain untuk mencipta.…

Lanjut Baca