Mengapa Orang Dewasa dapat Menyukai Sastra Dewasa Muda juga?

Sastra dewasa muda (YA) terdiri dari buku-buku yang biasanya ditujukan untuk pembaca berusia antara 12 dan 18 tahun. Apa pun genre-nya, buku-buku tersebut menampilkan protagonis remaja yang menderita masalah protagonis remaja. Seperti identitas diri, cinta pertama, tanggung jawab yang baru ditemukan, dan sebagainya.

Inti dari sastra dewasa muda bukanlah tentang menjual buku kepada remaja, ini tentang menulis cerita yang berbicara kepada mereka. Jadi mengapa, kemudian, buku-buku ini berbicara kepada hadirin dari pekerja dewasa yang membayar pajak, sembilan sampai lima?

Sastra YA telah membuat nama untuk dirinya sendiri. Buku-buku seperti trilogi “The Hunger Games”, serial “Harry Potter”, “The Fault in Our Stars” dan “Aristoteles and Dante Discover the Secrets of the Universe”. Semuanya telah menjadi berita utama, terjual lebih dari 100 juta kopi, memenangkan penghargaan dan bahkan dibuat menjadi film.

Lebih dari separuh kategori pembaca berusia di atas 18 tahun, dengan usia pembaca 30 hingga 44 tahun menyumbang 28% dari penjualan. Apa yang membuatnya begitu menawan?

Masalah Serius Diatasi tanpa Membosankan

Inti dari setiap cerita adalah masalah yang penulis coba sampaikan atau pesan yang mereka coba sampaikan. Terkadang, Anda dapat menyelesaikan seluruh buku dan tidak memahami gambaran besarnya. Atau terkadang butuh waktu lama untuk mencapainya sehingga Anda menyerah di tengah jalan.

Yang istimewa tentang YA adalah ia mampu menangani hal-hal besar seperti pelecehan, penembakan di sekolah, dan kesehatan mental. Dengan cara yang menarik perhatian pembaca. Penulis YA tidak meremehkan masalah yang sangat serius ini. Mereka menanganinya dengan cara yang sungguh-sungguh dengan memberikan karakter pada penonton untuk di-root.

Ambil contoh, novel “Challenger Deep” karya Neal Shusterman, yang menceritakan kisah Caden, seorang remaja laki-laki yang berjuang melawan skizofrenia. Shusterman langsung ke intinya dan melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam mengatasi bagaimana rasanya menghadapi penyakit mental, terutama saat remaja.
Perjuangan Caden tidak diejek atau diejek; sebenarnya, dia digunakan sebagai sarana untuk menunjukkan kepada penonton moral cerita. Informasi yang seharusnya mereka simpan di hati mereka bahkan setelah mereka membalik halaman terakhir – kebenaran dan realitas penyakit mental. Harapannya, mungkin pembaca bisa berupaya mengembangkan empati dan pemahaman terhadap mereka yang menderita karenanya.

Pemformatan Kreatif

Meskipun banyak novel dewasa muda mengikuti format bercerita tradisional, ada bagian bagus yang suka bermain-main dengan halaman dan sedikit membumbui. Ada novel yang menampilkan coretan kecil dari protagonis, atau buku yang diceritakan seluruhnya dalam teks dan ayat.

Contoh yang bagus dari ini adalah “Shout” oleh Laurie Halse Anderson, yang merupakan memoar puitis. Gaya penulisan ini menyampaikan cerita sama baiknya jika ditulis dengan cara standar. Tetapi merupakan perubahan kecepatan yang bagus dan tambahan yang menyegarkan untuk koleksi buku apa pun.

Kedewasaan Selalu dapat Dikaitkan

Semua novel YA menyinggung subjek kedatangan usia dalam beberapa cara, bentuk atau bentuk. Ketika orang-orang mendengar ungkapan itu. Mereka mungkin berpikir tentang seorang remaja muda yang mengalami cobaan dan kesengsaraan untuk bertransisi menjadi dewasa. Tetapi kenyataannya adalah, setiap orang terus-menerus menjadi dewasa.

Begitu Anda menjadi dewasa, Anda tidak langsung didorong ke dalam stabilitas dengan panduan tentang bagaimana menjadi dewasa. Kedewasaan sama sekali tidak stabil; Anda terus belajar tentang apa yang diperlukan untuk berfungsi di “dunia nyata”. Dan bahkan kemudian, tidak ada yang akan menjadi model dewasa.

Protagonis dewasa muda mencoba mencari tahu siapa mereka, dan begitu pula pembaca, tidak peduli di tahap kehidupan apa mereka berada.

Pendek, tapi Punchy

Buku YA tidak biasanya panjang. Kebanyakan dari mereka jatuh antara 50.000 dan 80.000 kata, dengan jumlah kata rata-rata menjadi 73.000. Mereka serba cepat dan melakukan pekerjaan yang baik untuk langsung ke pokok permasalahan tanpa merasa terburu-buru. Itu adalah sesuatu yang bisa Anda lakukan dengan mudah dalam waktu kurang dari seminggu. Tetapi itu tidak menghilangkan alur cerita yang menakjubkan.

Tulisannya elegan, bahasanya padat dan jelas, dan pencitraannya sangat tajam. Panjangnya buku YA adalah bagian besar dari apa yang membuatnya begitu menyenangkan. Itu selalu lebih baik bagi pemirsa untuk mendambakan lebih dari pada berharap mereka memiliki lebih sedikit.

Ceritanya Bagus Saja

Tidak masalah jika Anda termasuk dalam kelompok usia yang dimaksud atau tidak, tidak ada yang bisa menolak cerita yang bagus.

Saat ini, novel YA melakukan apa yang seharusnya dilakukan novel dewasa – mengambil risiko dengan penceritaannya. Selama bertahun-tahun, beberapa cerita paling keren dan paling berani keluar dari kategori YA. Buku-buku ini dan karakter mereka menolak untuk bermain sesuai aturan, mengguncang gagasan tentang apa artinya menjadi novel dewasa muda.

Banyak yang memiliki anggapan sebelumnya bahwa setiap buku adalah tiruan “Twilight” atau “The Hunger Games”, tapi itu jauh dari benar. Ada beberapa cerita luar biasa yang terjadi di komunitas YA. Jangan biarkan fakta bahwa video ditujukan untuk audiens yang lebih muda membodohi Anda.

Sastra Dewasa Muda tidak Harus Berarti Pembaca Dewasa Muda

Hal yang salah tentang penonton dewasa YA adalah bahwa mereka berasumsi bahwa mereka hanya membacanya untuk melarikan diri. Untuk menunjukkan nostalgia masa kecil mereka. Orang dewasa tidak membaca YA untuk mengenang masa lalu yang indah. Mereka membacanya karena ingin menyelami kenyataan yang, meskipun mungkin fantastis. Meniru kesulitan, emosi, dan hubungan yang mereka temui dalam kehidupan nyata.

YA menyenangkan untuk dibaca, tidak terlalu megah, memiliki karakter pembangun dunia yang rapi dan empati, serta karakter yang dapat diakses. Ini juga membuat pembaca merasa berharap. Saat Anda membuka novel YA, Anda bisa menjadi saksi tentang orang-orang muda yang membela diri mereka sendiri. Bangkit dan melakukan hal yang mustahil. Dalam sebuah wawancara yang melibatkan empat profesional penerbitan. Mereka semua ditanyai pertanyaan yang sama: Mengapa orang dewasa membaca buku dewasa muda? Jawaban salah satu responden adalah, “Buku dewasa adalah tentang belajar hidup di dunia yang kita miliki. Buku YA adalah tentang mengubah dunia. ”

Yang menarik dari novel dewasa muda adalah bahwa novel itu melampaui usia. Orang-orang mungkin menjadi lebih tua secara fisik. Tetapi hati dan pikiran mereka masih dapat berhubungan dengan masa-masa yang aneh dan aneh ketika menjadi remaja. Mungkin tidak banyak perbedaan antara masa remaja dan dewasa.…

Lanjut Baca

Lima Novel Dengan Rasa Tempat yang Nyata untuk Dijelajahi dari Ruang Tamu Anda

Semua orang tahu konsep “buku-buku pulau terpencil”. Novel-novel yang mungkin Anda bungkus jika Anda akan terdampar di pulau terpencil. Berkat pandemi ini. Banyak dari kita sekarang benar-benar terdampar, kecuali bahwa alih-alih bermalas-malasan di pantai-pantai yang dibatasi oleh pohon palem. Kami terkunci di blok-blok apartemen kota, rumah-rumah bertingkat di pinggiran kota atau rumah-rumah desa.

Buku yang bagus bisa membantu kita melupakan dunia di sekitar kita. Dan juga menggantikan kerinduan kita akan padang rumput yang lebih hijau. Ini dapat membawa kita dari sofa ke pantai Thailand (seperti di Alex Garland’s The Beach). Atau ke jalan-jalan di New York (seperti di City of Glass milik Paul Auster).

Jadi, sebagai seseorang yang meneliti dan mengajar sastra. Saya telah memilih lima novel yang memungkinkan saya untuk berada di tempat lain dalam pikiran saya. Apakah itu pengaturan pedesaan Inggris yang agung, jalan-jalan kota metropolitan Eropa. Atau perluasan kota dari kota India yang tidak disebutkan namanya. .

Kazuo Ishiguro: The Remains of the Day

The Remains of the Day menceritakan kisah Stevens, kepala pelayan tua dari Darlington Hall. Dan pilihan hidupnya yang dinilai buruk yang membuatnya terlibat, meskipun hanya di pinggiran. Dengan fasisme Inggris di tahun-tahun antar perang.

Singgungan terhadap fasisme Inggris ini khususnya adalah sesuatu yang membuat novel ini menonjol. Itu adalah pokok bahasan yang tidak sering dibahas atau bahkan diajarkan.

Tetapi pada saat ini, saya khususnya dapat menghibur diri dalam deskripsi indah Ishiguro tentang pedesaan yang ditemui Stevens. Yang tidak terbiasa dengan kebebasan bepergian – selama perjalanannya melintasi Inggris barat daya:

Apa yang saya lihat pada dasarnya adalah bidang demi bidang yang bergulir ke kejauhan. Tanah itu naik dan turun dengan lembut, dan ladang-ladang dibatasi oleh pagar dan pohon-pohon … Sungguh menyenangkan bisa berdiri di sana seperti itu. Dengan suara musim panas di sekitar satu dan angin sepoi-sepoi di wajah seseorang.

Saat kuncian berjalan, ini adalah perasaan yang saya rindukan.

W.G Sebald: Para Emigran

Koleksi empat novellas ini sebagian besar terletak di Inggris dan Jerman. Tetapi juga menawarkan gambaran sekilas tentang AS, Mesir, Belgia, dan Swiss. Berfokus pada protagonis yang berbeda di setiap novel. Sebald menggambarkan bagaimana bayang-bayang panjang perang dunia kedua telah mempengaruhi individu. Tetapi juga bagaimana Jerman telah terlibat dengan masa lalunya yang bermasalah.

Gambarannya tentang kota taman-taman spa yang disinari Kissingen, dengan “lentera-lentera Tiongkok digantung di sepanjang jalan-jalan. Menumpahkan cahaya magis yang berwarna-warni” dan “air mancur di depan gedung Bupati” mengaliri “perak. Dan emas secara bergantian” memunculkan gambar-gambar dari masa lalu. Dan sebuah kota yang belum terganggu oleh momok antisemitisme.

Narasi Sebald adalah kolase fiksi, biografi, otobiografi, tulisan perjalanan, dan filsafat. Prosa-Nya begitu penuh dengan keindahan dan kefasihan yang tenang sehingga selalu membantu saya melupakan lingkungan saya. Dan memasuki ruang “Sebaldian” yang tenang dan kontemplatif.

Patrick Modiano: Surat Perintah Pencarian

The Search Warrant menyatukan kisah kehidupan nyata Dora Bruder. Seorang gadis muda Yahudi yang hilang di Paris pada bulan Desember 1941.

Modiano berupaya menelusuri kembali pergerakan Dora di Paris dan bukunya penuh dengan deskripsi. Yang menggairahkan tentang alun-alun yang tenang dan jalan-jalan yang ramai di mana ia mungkin menghabiskan waktu.

Dibandingkan dengan Avenue de Saint-Mandé, Avenue Picpus, di sebelah kanan, dingin dan sunyi. Tanpa pohon, seingat saya. Ah, kesepian untuk kembali pada Minggu malam itu.

Dari halaman pertama, jelas bahwa kota Paris mengasumsikan status karakter. Dan sebagai pembaca kita dapat mengikuti gerakan narator (dan Dora) di peta.

Jika kita akrab dengan Paris, kita bisa membayangkan di mana mereka berada. Dengan menelusuri langkah-langkah Dora yang mungkin, Modiano membangkitkan kembali suasana senja Paris di bawah pendudukan.

Rohinton Mistry, Keseimbangan yang Baik

A Fine Balance adalah narasi luas yang membawa pembaca sampai ke anak benua India.

Ditetapkan awalnya pada tahun 1975 selama masa pemerintahan darurat dan kemudian selama masa kekacauan kerusuhan anti-Sikh 1984. Novel Mistry berfokus pada kehidupan empat karakter utama yang kehidupannya berada pada spiral ke bawah. Dari kemiskinan ke kemelaratan langsung dan, pada akhirnya, kematian.

Mistry tidak menutupi realitas kemiskinan perkotaan di India. Narasinya tidak bersembunyi dari penyakit atau daerah kumuh yang penuh sesak dengan “gubuk kasar”. Yang berdiri “di luar pagar kereta api, di samping parit berlarian dengan limbah mentah”. Tempatnya bukan tempat yang kita inginkan. Tetapi sebagai pembaca, kita benar-benar asyik dengan kehidupan karakternya. Kita berharap dengan mereka, kita takut untuk mereka dan, pada akhirnya, kita menangis untuk mereka.

Elena Ferrante, My Brilliant Friend

Novel-novel Elena Ferrante membawa saya langsung ke kota favorit saya Napoli. Dimulai dengan My Brilliant Friend, keempat novel tersebut memetakan hubungan intensif antara dua gadis. Elena “Lenù” Greco dan Raffaella “Lila” Cerullo. Yang tumbuh di lingkungan yang miskin di tahun 1950-an.

Membaca narasi luas Ferrante memunculkan gambar-gambar Napoli dan membuat saya merasa seperti sedang berdiri di Piazza del Plebiscito. Atau menikmati espresso di Caffè Gambrinus yang bersejarah. Bersama dengan Lenù, saya dapat melihat Vesuvio di seberang Teluk Napoli, yang:

bentuk halus berwarna pastel, di mana alasnya batu-batu keputihan kota ditumpuk, dengan potongan Castel dell’Ovo yang berwarna bumi, dan laut.

Saya bisa merasakan, mendengar dan mencium Napoli di sekitar saya. Membaca tentang kota mungkin tidak sebaik berada di sana secara pribadi; tetapi, saat ini, itu adalah detik yang dekat.

Tentu saja, buku tidak bisa menghentikan pandemi global. Tetapi, untuk sementara waktu, mereka dapat membiarkan kita melupakan dunia di sekitar kita. Dan, alih-alih, membawa kita ke tempat yang berbeda, memungkinkan kita untuk setidaknya melakukan perjalanan dengan semangat.…

Lanjut Baca