Bagaimana Jurnalis Amerika Meliput Penggunaan Pertama Bom Atom

Tujuh puluh lima tahun yang lalu pada minggu ini, militer AS mengungkapkan rahasia terbesar. Yang paling terjaga dari upaya Sekutu untuk memenangkan Perang Dunia II.

Penggunaan bom atom membuktikan kepada dunia bahwa memang mungkin untuk membuatnya.

Tapi bagaimana mungkin menjaga rahasia itu? Dan bagaimana jurnalis AS menyampaikan berita tersebut?

Dari New York ke Oak Ridge

Pada bulan April 1945, Jenderal Leslie Groves dari Angkatan Darat A.S. mendekati redaktur pelaksana The New York Times. Berdasarkan penelitian untuk sejarah jurnalisme saya, “Covering America,” saya yakin ini adalah langkah penting untuk akhirnya menginformasikan kepada publik. Jenderal tersebut ingin meminjam penulis sains Times, William Laurence, untuk sisa perang.

Tanpa banyak pendahuluan lagi, Laurence berangkat ke tugas barunya di Oak Ridge, Tennessee. Di sana, Groves menarik kembali kain kafan yang melindungi perjudian terbesar di masa perang dan memperkenalkan Laurence ke Proyek Manhattan.

Angkatan Darat menginginkan seorang warga sipil yang dapat membantu menyusun siaran pers, menulis berita. Dan menjelaskan upaya yang luas dan kompleks kepada masyarakat umum.

Laurence adalah pilihan yang bagus. Berasal dari Lituania, Laurence telah berimigrasi ke Amerika Serikat saat remaja dan kuliah di Universitas Harvard dan Boston. Pada Times Dia telah merintis sains untuk meliput surat kabar umum dan memenangkan Hadiah Pulitzer pada tahun 1936.

Setelah terikat dengan Proyek Manhattan, Laurence memiliki kekuasaan penuh untuk melakukan perjalanan ke berbagai situs pembuatan bom di seluruh negeri.  Mewawancarai ilmuwan dan insinyur top, dan dia segera tahu lebih banyak tentang proyek itu. Kecuali segelintir dari ribuan orang sedang mengerjakannya.

Pada bulan Juli. Laurence pergi ke sebuah situs di dekat Alamagordo di gurun New Mexico untuk menyaksikan uji coba pertama ledakan bom atom. Dengan kode nama “Trinity”.

Laurence-lah yang menulis siaran pers palsu yang digunakan Angkatan Darat untuk membuat cerita sampul. Beberapa warga sipil di daerah sekitar yang melihat kilatan hebat pada 15 Juli diyakinkan bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Hanya tempat pembuangan amunisi tua yang meledak. Faktanya, Angkatan Darat memaparkan setiap orang di negara bagian sekitarnya tentang dosis pertama radiasi udara mereka.

Eksklusif New York Times

Sebagai rasa terima kasih atas jasa Laurence. Angkatan Darat memberi tahu manajemen puncak Times. Pada tanggal 2 Agustus tentang penggunaan bom yang akan datang ke Jepang, sehingga surat kabar dapat bersiap.

Pada 6 Agustus 1945, dunia pertama kali mengetahui tentang bom atom ketika Amerika Serikat menjatuhkannya di kota Hiroshima, Jepang. Tiga hari kemudian, Korps Udara Angkatan Darat menyerang lagi, kali ini di Nagasaki. Di salah satu pesawat pada 9 Agustus adalah Laurence.

Sebagai saksi jurnalistik resmi Proyek Manhattan. Dia sekarang menjadi warga sipil Amerika pertama yang mengamati penggunaan senjata baru yang mengerikan itu dalam perang. Narasi puitisnya yang mendetail (yang muncul di Times sebulan kemudian) dimulai dengan yang sederhana. “Kami sedang dalam perjalanan untuk mengebom daratan Jepang.”

Perjalanan

Saat jam demi jam berlalu dalam perjalanan ke target. Laurence merenung di media cetak tentang moralitas pergi untuk menghapus seluruh kota dari peta.

Dia bertanya pada dirinya sendiri apakah dia merasa kasihan pada “setan malang” yang akan dilenyapkan oleh bom. Jawabannya-nya “Tidak, ketika orang memikirkan Pearl Harbor dan Death March di Bataan”. Dengan kata lain, dia membayangkan seperti yang dilakukan banyak orang Amerika. Bahwa “Jepang” yang akan datang.

Kemudian, di atas Nagasaki, Laurence dan kru melihat kekacauan eksistensial yang dilepaskan dengan membelah atom:

“Terkejut, kami menyaksikannya melesat ke atas seperti meteor yang datang dari bumi. Bukan dari luar angkasa, menjadi semakin hidup saat ia naik ke langit melalui awan putih. Itu bukan lagi asap, atau debu, atau bahkan awan api. Itu adalah makhluk hidup, spesies makhluk baru, lahir tepat di depan mata kita yang tidak percaya.

Pada satu tahap evolusinya, yang mencakup jutaan tahun dalam hitungan detik. Entitas tersebut mengambil bentuk tiang totem persegi raksasa, dengan alas panjangnya sekitar tiga mil. Meruncing menjadi sekitar satu mil di puncaknya. Bagian bawahnya berwarna coklat, bagian tengahnya kuning, bagian atasnya berwarna putih. Tapi itu adalah tiang totem hidup, diukir dengan banyak topeng aneh yang meringis di bumi…

Ia terus berjuang dalam amukan elemental, seperti makhluk yang sedang mematahkan ikatan yang menahannya. Dalam beberapa detik ia telah membebaskan dirinya dari batang raksasa dan melayang ke atas. Dengan kecepatan luar biasa, momentumnya terbawa ke stratosfer hingga ketinggian sekitar 60.000 kaki…

Saat jamur melayang menjadi biru, jamur itu berubah bentuk menjadi bentuk seperti bunga, kelopak raksasanya melengkung ke bawah. Bagian luar berwarna putih krem, bagian dalam berwarna merah jambu. Itu masih mempertahankan bentuk itu saat terakhir kali kita melihatnya dari jarak sekitar 200 mil. ”

Kritikus Laurence

Laurence membuat kagum pada awal era atom. Dalam beberapa minggu mendatang, ia menguraikan tema tersebut dalam serangkaian artikel pemenang Hadiah Pulitzer di Times. Menjelaskan kepada audiens awam tentang prinsip-prinsip dasar energi atom.

Dalam beberapa tahun terakhir, Laurence dikritik oleh beberapa jurnalis yang percaya bahwa dia dikompromikan sebagai reporter karena keterikatannya dengan militer. Dia juga disalahkan karena meremehkan efek radiasi. Dan beberapa telah meminta Times untuk mengembalikan Hadiah Pulitzer 1946 yang diberikan kepada Laurence.

Selain itu, perlu dicatat bahwa, untuk semua kekuatan puitis karya Nagasaki-nya, ada batasan dalam perspektif Laurence. Dia melihat pengalaman dari sudut pandang para penyerang. Bukan karena kesalahannya sendiri, dia mengintip ke luar dan ke bawah pada suatu objek. Tidak mengamati penderitaan manusia individu yang terjadi di tanah.

Tentu saja, tidak ada jurnalis Sekutu yang berada di Jepang pada saat pemboman. Meskipun sebuah unit pendahulu mengalir ke negara itu segera setelah perdamaian diumumkan dan pendudukan dimulai.

Melaporkan dari Bawah

Di antara yang pertama adalah Homer Bigart dari New York Herald Tribune. Yang pergi bersama sekelompok jurnalis ke Hiroshima pada awal September 1945.

Pelaporannya berusaha untuk menghitung korban jiwa yang dia nyatakan, cukup akurat, pada 53.000 tewas dan 30.000 hilang. Diperkirakan tewas dan kemudian melanjutkan dengan menggambarkan reruntuhan. Dimulai sekitar tiga mil dari pusat ledakan, Bigart melaporkan melihat tanda-tanda kehancuran. Khas dari apa yang dia lihat di kota-kota yang dibom di Eropa.

Tapi di seberang sungai hanya ada kehancuran datar yang mengerikan. Kejanggalan yang ditonjolkan oleh batang pohon yang gundul dan menghitam. Sesekali cangkang dari bangunan beton terlihat bertulang.

Dia melaporkan bahwa penduduk yang masih sekarat, dengan kecepatan sekitar 100 per hari. Kebanyakan dari luka bakar dan infeksi, dan dia mengisyaratkan beberapa masalah yang akhirnya dikenal sebagai penyakit radiasi.

Tahun berikutnya, reporter dan penulis John Hersey mengunjungi Hiroshima untuk majalah New Yorker. Dia tinggal lebih lama dari yang diizinkan Bigart, dan dia menciptakan salah satu mahakarya korespondensi perang.

Melalui laporan yang cermat, Hersey mengikuti pengalaman enam orang yang berada di Hiroshima pada pagi hari ketika bom meledak. Momen demi momen, adegan demi adegan, dia menciptakan kembali pikiran dan tindakan dari masing-masing orang yang selamat. Dari menit-menit sebelum ledakan hingga beberapa hari dan minggu pertama setelahnya. Pelaporannya selesai pada Agustus 1946.

Ketika editornya di New Yorker, Harold Ross, melihat materi tersebut. Dia memutuskan untuk membuang semua konten lainnya yang dijadwalkan untuk dijalankan dan menggunakan edisi 31 Agustus untuk akun Hersey.

Mitologi dan Cerita

Dalam mitologi seputar karya ini, sering dikatakan bahwa Ross membersihkan seluruh majalah untuk cerita Hersey. Faktanya, Ross memutuskan untuk merobek semua masalah editorial, tetapi bukan iklan atau daftar hiburan.

Karenanya, mahakarya suram Hersey muncul secara membingungkan di samping iklan “angkat permanen” dan “kegembiraan terbaru” dari S. J. Perelman, serta selebaran halaman penuh yang menawarkan versi sipil dari barang-barang yang sudah dikenal seperti Jeep Willys.

Kisah Hersey adalah dokumen kunci sejarah abad ke-20 sekaligus batu ujian imajinasi manusia di zaman nuklir.

Kisah hiperfaktualnya tentang penderitaan yang luar biasa telah menjadi bagian dari pandangan dunia kebanyakan orang di planet ini. Dia hampir tidak mengatakan apa-apa dengan suaranya sendiri, tidak ada pontificating, dan tidak ada ringkasan. Sebaliknya, ia menghidupkan orang-orang tertentu dengan mengatur mereka dalam tindakan dan dengan demikian menunjukkan kepada pembaca apa yang telah terjadi.

Kisah pemboman tersebut dengan cepat diterbitkan sebagai sebuah buku, dengan judul Hiroshima. Yang menjadi buku terlaris dan terus dicetak sejak saat itu.

Banyak yang menganggapnya sebagai karya jurnalisme terbesar oleh orang Amerika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *