Menggunakan Karya Sastra Tercinta untuk Memprediksi Masa Depan Kota

Bagaimana kita bisa memprediksi masa depan kota? Kita dapat mempelajari statistik penduduk yang mencatat jumlah kelahiran dan kematian, dan tingkat migrasi, untuk mengantisipasi ukuran kota yang prospektif. Atau kita bisa menganalisis lintasan teknologi dan tren bisnis untuk memperkirakan kemungkinan ekonomi. Berikut adalah cara lain: “Metode Sastra Desain Perkotaan”, yang menggunakan karya fiksi untuk memprediksi skenario yang mungkin terjadi.

Sederhananya, metode ini terdiri dari tiga langkah:

  1. pilih sebuah karya sastra
  2. pilih kota
  3. menggunakan tema karya sastra yang dipilih untuk merancang masa depan kota yang dipilih.

Cara terbaik untuk melihat Metode Sastra dalam tindakan adalah melalui studi kasus contohnya disajikan di bawah ini.

Studi Kasus 1: Masa Depan Leuven yang Terinspirasi oleh Thomas More’s Utopia

More’s Utopia diterbitkan 500 tahun yang lalu di kota Leuven, yang saat itu merupakan bagian dari Belanda. Buku itu tentang negara pulau yang jauh dan ideal, bebas dari penyakit kota-kota Eropa. Utopia tidak memiliki korupsi, tidak ada kejahatan, tidak ada tiran hanya orang-orang bahagia yang hidup bebas.

Terinspirasi oleh Utopia tanpa penyakit ini, berikut ini skenario untuk masa depan Leuven; ditawarkan sebagai jalan untuk membebaskan kota dari kesengsaraan lingkungan.

Seringkali disarankan bahwa satu-satunya hal paling ramah lingkungan yang dapat kita lakukan adalah menjadi vegetarian. Future Leuven menanggapi gagasan ini secara serius dengan melarang penjualan dan konsumsi daging. Dan pada gilirannya kota ini menawarkan makan siang vegetarian gratis untuk semua. Kubis mendapat tempat khusus dalam Leuven vegetarian sebagai contoh lokal dari sayuran hijau yang berkelanjutan. Karena kubis tidak memerlukan rumah kaca yang dipanaskan dan dapat dengan mudah ditanam secara organik. Selain itu, kubis dapat ditanam secara liar untuk menambah keanekaragaman hayati pemandangan kota.

Studi Kasus 2: Masa Depan Singapura yang Terinspirasi oleh Gulliver’s Travels dari Jonathan Swift

Gulliver’s Travels diterbitkan 300 tahun lalu sebagai buku catatan penjelajah fiksi.

Dalam satu pelayaran, Gulliver menemukan kota terapung yang menjulang di atas pulau kecil di Asia Pasifik. Terinspirasi oleh hal ini, temukan di bawah ini desain untuk masa depan Singapura.

Jika Laputa mengapung karena gaya magnet tolak di pulau-pulau berbatu di bawahnya, Singapura masa depan mengapung melalui balon hidrogen. Itu dilakukan untuk menghindari kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh perubahan iklim. Hidrogen dihasilkan oleh elektrolisis semprotan laut bertenaga surya, suatu proses yang terjadi di dalam kulit balon. Jika ini tampak seperti solusi berisiko untuk kenaikan permukaan laut, mungkin kita harus mencoba mengurangi perubahan iklim.

Studi Kasus 3: Ingolstadt Masa Depan seperti yang Terinspirasi oleh Frankenstein dari Mary Shelley

Adegan penciptaan Frankenstein sangat terkenal: seorang ilmuwan ambisius bekerja dengan teknologi aneh dan mayat manusia untuk menciptakan makhluk baru. Namun, segera setelah makhluk itu hidup, ilmuwan itu ketakutan dan melarikan diri.

Novel asli Shelley berlatar di kota Bavaria, Ingolstadt. Ketika monster itu berkeliaran di kota, penduduk kota melemparnya dengan batu. Untuk menghindari penolakan sosial, monster itu meninggalkan kota untuk tinggal di hutan terdekat. Di mana dia dengan senang hati berkomunikasi dengan teman alam yang tidak memihak.

Di rumahnya di hutan, monster itu menyukai keluarga pengungsi Prancis. Keluarganya telah diasingkan dari tanah air mereka karena Revolusi Prancis dan tinggal di sebuah pondok kecil di hutan Ingolstadt. Meski monster itu tidak berani menunjukkan wajahnya kepada mereka, keluarga pengungsi masih memberinya harapan. Bagaimanapun, mereka adalah orang buangan seperti dia, namun mereka tetap terlihat penuh kasih dan bahagia.

Setiap hari, monster itu berkeliaran di antara pepohonan untuk mengumpulkan makanan dan kayu bakar; meletakkannya secara diam-diam di depan pintu pondok keluarga. Keluarga tidak pernah menemukan siapa penolong mereka yang baik hati. Mungkin seorang “malaikat hutan”, tebakan mereka.

Dimotivasi oleh peningkatan makhluk dari “monster” menjadi “malaikat”, kami sampai pada desain berikut untuk Ingolstadt di masa depan.

Fitur utamanya adalah “penghalang berwajah kelelawar” dengan wajah 3D yang sangat besar. Diambil dari struktur kelelawar di kehidupan nyata mencerminkan kebisingan lalu lintas di mobil yang melaju di jalan raya. Melalui cara ini, hutan di sekitar bisa tetap damai dan tidak terganggu.

Kekuatan Sastra

Sastra biasanya melakukan lebih dari sekadar hiburan; ia menceritakan tentang tantangan hidup yang rumit. Seringkali dari sudut pandang karakter individu saat mereka terlibat dengan dunia sosial yang lebih luas.

Masa depan tidak terbuka hanya dengan statistik atau dengan kemajuan teknologi. Ini juga melibatkan serangkaian tanggapan manusia terhadap perubahan pola masyarakat. Karya fiksi ditempatkan dengan baik untuk mengeksplorasi betapa rumit dan beragamnya dan tidak dapat diprediksi tanggapan-tanggapan ini. Karena mereka membuka plot mereka dengan karakter yang aneh dan konflik tertentu. Dengan demikian, siapa pun yang merenungkan masa depan kota dengan cara apa pun. Dapat memperoleh manfaat dari Metode Sastra Desain Perkotaan. Karena mungkin akan mendorong pandangan yang lebih luas tentang bahaya dan peluang yang ada di depan.

Jika tidak ada cerita di atas yang tampaknya cocok, tentu Anda dapat melihat novel favorit atau sastra nasional Anda sendiri. Karya-karya ini kemudian dapat membantu Anda secara kreatif membayangkan desain kota Anda sendiri di masa depan.…

Lanjut Baca

Bagaimana Jurnalis Amerika Meliput Penggunaan Pertama Bom Atom

Tujuh puluh lima tahun yang lalu pada minggu ini, militer AS mengungkapkan rahasia terbesar. Yang paling terjaga dari upaya Sekutu untuk memenangkan Perang Dunia II.

Penggunaan bom atom membuktikan kepada dunia bahwa memang mungkin untuk membuatnya.

Tapi bagaimana mungkin menjaga rahasia itu? Dan bagaimana jurnalis AS menyampaikan berita tersebut?

Dari New York ke Oak Ridge

Pada bulan April 1945, Jenderal Leslie Groves dari Angkatan Darat A.S. mendekati redaktur pelaksana The New York Times. Berdasarkan penelitian untuk sejarah jurnalisme saya, “Covering America,” saya yakin ini adalah langkah penting untuk akhirnya menginformasikan kepada publik. Jenderal tersebut ingin meminjam penulis sains Times, William Laurence, untuk sisa perang.

Tanpa banyak pendahuluan lagi, Laurence berangkat ke tugas barunya di Oak Ridge, Tennessee. Di sana, Groves menarik kembali kain kafan yang melindungi perjudian terbesar di masa perang dan memperkenalkan Laurence ke Proyek Manhattan.

Angkatan Darat menginginkan seorang warga sipil yang dapat membantu menyusun siaran pers, menulis berita. Dan menjelaskan upaya yang luas dan kompleks kepada masyarakat umum.

Laurence adalah pilihan yang bagus. Berasal dari Lituania, Laurence telah berimigrasi ke Amerika Serikat saat remaja dan kuliah di Universitas Harvard dan Boston. Pada Times Dia telah merintis sains untuk meliput surat kabar umum dan memenangkan Hadiah Pulitzer pada tahun 1936.

Setelah terikat dengan Proyek Manhattan, Laurence memiliki kekuasaan penuh untuk melakukan perjalanan ke berbagai situs pembuatan bom di seluruh negeri.  Mewawancarai ilmuwan dan insinyur top, dan dia segera tahu lebih banyak tentang proyek itu. Kecuali segelintir dari ribuan orang sedang mengerjakannya.

Pada bulan Juli. Laurence pergi ke sebuah situs di dekat Alamagordo di gurun New Mexico untuk menyaksikan uji coba pertama ledakan bom atom. Dengan kode nama “Trinity”.

Laurence-lah yang menulis siaran pers palsu yang digunakan Angkatan Darat untuk membuat cerita sampul. Beberapa warga sipil di daerah sekitar yang melihat kilatan hebat pada 15 Juli diyakinkan bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Hanya tempat pembuangan amunisi tua yang meledak. Faktanya, Angkatan Darat memaparkan setiap orang di negara bagian sekitarnya tentang dosis pertama radiasi udara mereka.

Eksklusif New York Times

Sebagai rasa terima kasih atas jasa Laurence. Angkatan Darat memberi tahu manajemen puncak Times. Pada tanggal 2 Agustus tentang penggunaan bom yang akan datang ke Jepang, sehingga surat kabar dapat bersiap.

Pada 6 Agustus 1945, dunia pertama kali mengetahui tentang bom atom ketika Amerika Serikat menjatuhkannya di kota Hiroshima, Jepang. Tiga hari kemudian, Korps Udara Angkatan Darat menyerang lagi, kali ini di Nagasaki. Di salah satu pesawat pada 9 Agustus adalah Laurence.

Sebagai saksi jurnalistik resmi Proyek Manhattan. Dia sekarang menjadi warga sipil Amerika pertama yang mengamati penggunaan senjata baru yang mengerikan itu dalam perang. Narasi puitisnya yang mendetail (yang muncul di Times sebulan kemudian) dimulai dengan yang sederhana. “Kami sedang dalam perjalanan untuk mengebom daratan Jepang.”

Perjalanan

Saat jam demi jam berlalu dalam perjalanan ke target. Laurence merenung di media cetak tentang moralitas pergi untuk menghapus seluruh kota dari peta.

Dia bertanya pada dirinya sendiri apakah dia merasa kasihan pada “setan malang” yang akan dilenyapkan oleh bom. Jawabannya-nya “Tidak, ketika orang memikirkan Pearl Harbor dan Death March di Bataan”. Dengan kata lain, dia membayangkan seperti yang dilakukan banyak orang Amerika. Bahwa “Jepang” yang akan datang.

Kemudian, di atas Nagasaki, Laurence dan kru melihat kekacauan eksistensial yang dilepaskan dengan membelah atom:

“Terkejut, kami menyaksikannya melesat ke atas seperti meteor yang datang dari bumi. Bukan dari luar angkasa, menjadi semakin hidup saat ia naik ke langit melalui awan putih. Itu bukan lagi asap, atau debu, atau bahkan awan api. Itu adalah makhluk hidup, spesies makhluk baru, lahir tepat di depan mata kita yang tidak percaya.

Pada satu tahap evolusinya, yang mencakup jutaan tahun dalam hitungan detik. Entitas tersebut mengambil bentuk tiang totem persegi raksasa, dengan alas panjangnya sekitar tiga mil. Meruncing menjadi sekitar satu mil di puncaknya. Bagian bawahnya berwarna coklat, bagian tengahnya kuning, bagian atasnya berwarna putih. Tapi itu adalah tiang totem hidup, diukir dengan banyak topeng aneh yang meringis di bumi…

Ia terus berjuang dalam amukan elemental, seperti makhluk yang sedang mematahkan ikatan yang menahannya. Dalam beberapa detik ia telah membebaskan dirinya dari batang raksasa dan melayang ke atas. Dengan kecepatan luar biasa, momentumnya terbawa ke stratosfer hingga ketinggian sekitar 60.000 kaki…

Saat jamur melayang menjadi biru, jamur itu berubah bentuk menjadi bentuk seperti bunga, kelopak raksasanya melengkung ke bawah. Bagian luar berwarna putih krem, bagian dalam berwarna merah jambu. Itu masih mempertahankan bentuk itu saat terakhir kali kita melihatnya dari jarak sekitar 200 mil. ”

Kritikus Laurence

Laurence membuat kagum pada awal era atom. Dalam beberapa minggu mendatang, ia menguraikan tema tersebut dalam serangkaian artikel pemenang Hadiah Pulitzer di Times. Menjelaskan kepada audiens awam tentang prinsip-prinsip dasar energi atom.

Dalam beberapa tahun terakhir, Laurence dikritik oleh beberapa jurnalis yang percaya bahwa dia dikompromikan sebagai reporter karena keterikatannya dengan militer. Dia juga disalahkan karena meremehkan efek radiasi. Dan beberapa telah meminta Times untuk mengembalikan Hadiah Pulitzer 1946 yang diberikan kepada Laurence.

Selain itu, perlu dicatat bahwa, untuk semua kekuatan puitis karya Nagasaki-nya, ada batasan dalam perspektif Laurence. Dia melihat pengalaman dari sudut pandang para penyerang. Bukan karena kesalahannya sendiri, dia mengintip ke luar dan ke bawah pada suatu objek. Tidak mengamati penderitaan manusia individu yang terjadi di tanah.

Tentu saja, tidak ada jurnalis Sekutu yang berada di Jepang pada saat pemboman. Meskipun sebuah unit pendahulu mengalir ke negara itu segera setelah perdamaian diumumkan dan pendudukan dimulai.

Melaporkan dari Bawah

Di antara yang pertama adalah Homer Bigart dari New York Herald Tribune. Yang pergi bersama sekelompok jurnalis ke Hiroshima pada awal September 1945.

Pelaporannya berusaha untuk menghitung korban jiwa yang dia nyatakan, cukup akurat, pada 53.000 tewas dan 30.000 hilang. Diperkirakan tewas dan kemudian melanjutkan dengan menggambarkan reruntuhan. Dimulai sekitar tiga mil dari pusat ledakan, Bigart melaporkan melihat tanda-tanda kehancuran. Khas dari apa yang dia lihat di kota-kota yang dibom di Eropa.

Tapi di seberang sungai hanya ada kehancuran datar yang mengerikan. Kejanggalan yang ditonjolkan oleh batang pohon yang gundul dan menghitam. Sesekali cangkang dari bangunan beton terlihat bertulang.

Dia melaporkan bahwa penduduk yang masih sekarat, dengan kecepatan sekitar 100 per hari. Kebanyakan dari luka bakar dan infeksi, dan dia mengisyaratkan beberapa masalah yang akhirnya dikenal sebagai penyakit radiasi.

Tahun berikutnya, reporter dan penulis John Hersey mengunjungi Hiroshima untuk majalah New Yorker. Dia tinggal lebih lama dari yang diizinkan Bigart, dan dia menciptakan salah satu mahakarya korespondensi perang.

Melalui laporan yang cermat, Hersey mengikuti pengalaman enam orang yang berada di Hiroshima pada pagi hari ketika bom meledak. Momen demi momen, adegan demi adegan, dia menciptakan kembali pikiran dan tindakan dari masing-masing orang yang selamat. Dari menit-menit sebelum ledakan hingga beberapa hari dan minggu pertama setelahnya. Pelaporannya selesai pada Agustus 1946.

Ketika editornya di New Yorker, Harold Ross, melihat materi tersebut. Dia memutuskan untuk membuang semua konten lainnya yang dijadwalkan untuk dijalankan dan menggunakan edisi 31 Agustus untuk akun Hersey.

Mitologi dan Cerita

Dalam mitologi seputar karya ini, sering dikatakan bahwa Ross membersihkan seluruh majalah untuk cerita Hersey. Faktanya, Ross memutuskan untuk merobek semua masalah editorial, tetapi bukan iklan atau daftar hiburan.

Karenanya, mahakarya suram Hersey muncul secara membingungkan di samping iklan “angkat permanen” dan “kegembiraan terbaru” dari S. J. Perelman, serta selebaran halaman penuh yang menawarkan versi sipil dari barang-barang yang sudah dikenal seperti Jeep Willys.

Kisah Hersey adalah dokumen kunci sejarah abad ke-20 sekaligus batu ujian imajinasi manusia di zaman nuklir.

Kisah hiperfaktualnya tentang penderitaan yang luar biasa telah menjadi bagian dari pandangan dunia kebanyakan orang di planet ini. Dia hampir tidak mengatakan apa-apa dengan suaranya sendiri, tidak ada pontificating, dan tidak ada ringkasan. Sebaliknya, ia menghidupkan orang-orang tertentu dengan mengatur mereka dalam tindakan dan dengan demikian menunjukkan kepada pembaca apa yang telah terjadi.

Kisah pemboman tersebut dengan cepat diterbitkan sebagai sebuah buku, dengan judul Hiroshima. Yang menjadi buku terlaris dan terus dicetak sejak saat itu.

Banyak yang menganggapnya sebagai karya jurnalisme terbesar oleh orang Amerika.…

Lanjut Baca

Bagaimana Seharusnya Seorang Jurnalis Sekarang, Seorang Aktivis? Seorang Stenografer?

Dengan negara dalam kekacauan karena ketidakadilan rasial, krisis kesehatan publik. Dan kehilangan pekerjaan yang menghancurkan, tidak mengherankan jika para jurnalis terjebak dalam keributan tersebut.

Namun, tingkat pergolakan itu luar biasa.

Pertimbangkan hanya Sebagian dari Apa yang Terjadi Belakangan ini:

Banyak jurnalis New York Times secara terbuka mengecam manajemen halaman editorial mereka karena menerbitkan artikel komentar oleh seorang senator AS. Dengan judul “Send In the Troops” yang menganjurkan untuk mengerahkan militer untuk memadamkan protes di kota-kota Amerika.

Di tengah kejatuhan itu, Times mengumumkan hari Minggu bahwa editor halaman editorial James Bennet telah mengundurkan diri. Dan Jim Dao, wakil editor halaman editorial yang mengawasi editorial. Mengundurkan diri dari posisi itu dan akan memegang peran berbeda di ruang redaksi.

Lusinan jurnalis Philadelphia Inquirer menyebut “sakit dan lelah” untuk mengungkapkan rasa jijik mereka. Atas judul “Bangunan Juga Penting” yang tampaknya menyamakan properti dengan hilangnya nyawa kulit hitam. Koran tersebut mengumumkan Sabtu bahwa Stan Wischnowski, wakil presiden senior dan editor eksekutif, mengundurkan diri.

Ratusan jurnalis telah diserang atau dilecehkan saat mereka mencoba melakukan tugasnya meliput protes. Atas kematian George Floyd di tangan polisi Minneapolis. Seorang fotografer memiliki mata yang buta permanen. Yang lainnya berlumuran darah, digas dengan gas air mata dan didorong oleh polisi.

Belum lagi ribuan jurnalis telah di-PHK atau gaji mereka dipotong drastis. Oleh organisasi berita yang terguncang akibat dampak ekonomi dari epidemi Covid-19 dalam beberapa minggu terakhir.

Ini berantakan.

Tapi ini adalah jenis kekacauan yang membuat jurnalis Amerika menjadi lebih kuat. Dan lebih baik jika mereka dan orang Amerika yang mereka layani bergumul dengan beberapa pertanyaan sulit.

Jurnalis Seharusnya Menjadi Apa?

Pertanyaan intinya adalah: Dalam momen yang terpolarisasi dan berbahaya ini, jurnalis seharusnya menjadi apa?

Ajukan pertanyaan itu kepada sebagian besar anggota masyarakat. Dan Anda mungkin akan mendapatkan jawaban seperti ini: “Katakan saja fakta-fakta yang sebenarnya. Tinggalkan interpretasi Anda. Dan jangan berada di pihak siapa pun. ”

Itu ide yang menarik pada awalnya.

Itu juga salah satu yang tidak selalu berhasil, terutama saat ini.

Setiap laporan tertulis atau lisan, diceritakan dalam teks atau gambar adalah produk pilihan. Setiap artikel mendekati subjeknya dari sudut pandang seseorang. Setiap halaman rumah digital, setiap halaman depan yang dicetak, setiap siaran berita 30 menit. Setiap peringatan berita meniup ponsel Anda, setiap acara bincang-bincang radio adalah produk dari pengambilan keputusan.

Kami memilih apa yang akan difokuskan, apa yang akan diperkuat, apa yang harus diselidiki dan diperiksa.

Itulah mengapa “fakta sederhana” yang sederhana bisa menjadi desas-desus seperti itu. Dan itulah mengapa gagasan untuk “mewakili semua sudut pandang secara setara” adalah absurd dan terkadang salah arah.

Jurnalis Sebagai Stenograf

“Jurnalisme bukanlah stenografi” adalah pernyataan dari editor yang cerdik yang saya kenal.

Jawaban sebenarnya adalah membuat pilihan yang lebih baik dan lebih bijaksana yang paling sesuai. Dengan misi penting kita untuk menemukan dan mengatakan yang sebenarnya.

Mari kita ambil contoh New York Times. Banyak orang media yang dihormati mengatakan bahwa opini yang banyak didiskusikan oleh Senator Tom Cotton (R-Ark.) Seharusnya dipublikasikan.

“Kita perlu mendengar semua sudut pandang, terutama yang tidak kita setujui,” adalah alasan mereka. Dan beberapa bahkan berpendapat bahwa mereka yang keberatan dengan artikel itu. Dengan alasan itu menghasut dan cacat faktual adalah segerombolan aktivis manja yang menyamar sebagai jurnalis obyektif.

Argumen itu bisa dibongkar dalam nanodetik. Haruskah pandangan para penyangkal, katakanlah, Alex Jones dari Infowars tentang pembantaian Sandy Hook diberi platform bergengsi juga? Tapi Cotton adalah tokoh politik terkemuka, katamu? Dengan logika itu, kebohongan penasihat Gedung Putih Kellyanne Conway. Seharusnya disambut baik di acara diskusi berita setiap hari karena dia dekat dengan presiden.

Peran Jurnalis

Mungkin cara yang lebih berguna untuk memikirkan banyak masalah sulit ini adalah dengan mempertimbangkan peran jurnalisme. Dalam masyarakat demokratis: menggali dan menyajikan informasi yang membantu warga negara meminta pertanggungjawaban pejabat terpilih mereka.

Bagaimana jika kita membingkai liputan dengan pertanyaan di garis depan: Jurnalisme apa yang paling baik melayani kepentingan nyata warga Amerika?

Buat keputusan dengan pemikiran itu, dan setidaknya beberapa masalah rumit diselesaikan.

Dengan menggunakan lensa itu, pandangan Cotton harus diketahui. Tetapi tidak diperkuat dan dinormalisasi dalam real estat berharga yang merupakan halaman opini New York Times. Daripada menampilkannya sebagai dicap dengan imprimatur halaman opini Times. Mengapa tidak menelitinya dalam berita yang dapat memberikan konteks dan dapat menginterogasi fakta-fakta yang dikemukakannya?

Jurnalis sebagai Aktivis

Dan bagaimana dengan para jurnalis yang begitu banyak ingin dikritik sebagai aktivis?

Saya cukup tradisionalis sehingga saya tidak suka jika reporter arus utama bertindak seperti partisan misalnya, dengan mengerjakan kampanye politik.

Tetapi lebih dari dapat diterima bahwa mereka harus membela hak-hak sipil untuk hak pers. Untuk keadilan rasial, untuk kesetaraan gender dan melawan ketidaksetaraan ekonomi.

Ya, itu menjadi rumit saat ini.

Di ruang berita Business Insider minggu lalu, seorang editor top awalnya mengatakan kepada staf editorial. Bahwa mereka tidak boleh memberikan jaminan dana untuk mengeluarkan pengunjuk rasa dari penjara. Itu bisa merusak kredibilitas mereka saat mereka meliput cerita. (Presiden Trump, seperti yang dicatat Daily Beast dalam pelaporannya tentang kontroversi ruang redaksi. Menjatuhkan staf kampanye Joe Biden yang memberikan kontribusi seperti “bekerja untuk mengeluarkan kaum anarkis dari penjara.”)

Staf ruang redaksi menolak, dan saran itu dilunakkan menjadi sesuatu yang lebih seperti “gunakan penilaian yang baik.”

Kepercayaan pada media berita (seperti di banyak institusi Amerika) rendah. Yang merupakan salah satu alasan polisi dapat lolos dengan menyerang bahkan menangkap wartawan yang melakukan pekerjaan mereka.

Beberapa mengusulkan untuk memperbaikinya dengan mensterilkan naluri terbaik jurnalis. Dorongan mengagumkan yang sama untuk memperbaiki masyarakat yang menarik mereka ke dalam pekerjaan. Yang jarang menguntungkan dan seringkali berbahaya terutama saat ini.

Yang lain bermaksud menenangkan kritik politik mereka.

Tapi tidak satupun dari itu adalah jawabannya.

Karena saat-saat sulit ini terus muncul dan memang akan terus muncul wartawan. Dan bos ruang redaksi tidak boleh mencoba membuat pekerjaan mereka tidak menyinggung. Mereka hendaknya berkonsentrasi pada bagaimana mereka dapat melayani misi mereka dengan sebaik-baiknya.

Dan biarkan pengambilan keputusan mengalir dari sana.…

Lanjut Baca